16th

Saya bahagia.

Dan memang seharusnya saya selalu bahagia. Tapi kali ini beda.

Kemaren tanggal 22 Maret 2015. 16 tahun yang lalu saya pertama kalinya ngeliat dunia dan kenalan sama Mama dan Papa saya, pertama kalinya saya menggunakan fungsi alat indera pernafasan saya dengan benar dan sekarang saya udah 16 tahun. Kalo kata orang tuh saya setahun lagi 17. Punya KTP. Udah dewasa. Waktu saya bersenang-senang dan main-main tuh tinggal setahun lagi.

Trus kemarin pagi, pas saya lagi tidur seperti biasa, orang tua saya ngebangunin saya dan nyanyi "Happy birthday to you...." dan ngucapin dengan kata-kata "Anak Papa sama Mama udah gede ya? Udah mau bikin KTP ya setahun lagi?" yaampun. Saya beneran bukan anak kecil lagi ya sekarang? Huh.

Trus siangnya kita makan-makan di Dapur Pos sama keluarga Majelis Gereja yang lain. Disana saya dapet banyak doa, ucapan, nasehat, dan duit. *eh!
Saya juga tiup lilin disana. Pas nyanyi lagu ulang tahun semua pengunjung disana ngeliatin, ya iyalah kita nyanyinya pake toa. Gede bangeeeet. Malah penyanyi restorannya juga ikutan nyanyi lagi. Saya malu banget. Salting terus. Ahahahha. Menjijikan.
Dan saya disuruh nyampein sekata dua kata. Pas saya ngomong tiba-tiba saya.... Nangis. Oke, saya terlalu kebawa suasana. Abis gimana saya bener-benee ngerasa brengsek banget dan gak tahu terimakasih waktu inget kalo saya sering melawan orang tua. Abis acara itu saya me McD ngehabisin waktu soalnya mau gereja sore dulu. Sehabis gereja sore saya sempet bingung kok anak-anak sidi pada rese banget? Apalagi Merry. Saya dimarah-marahin atas kesalahan yang gak saya lakukan.

Buku absen.

Itu buku biang keroknya. Dibilang saya gak becus jadi Bendahara. Saya emosi. Soalnya menurut saya tugas saya itu mengatur uang persembahan, uang kas, dan buku kas. Buku absen dan tetek bengeknya itu bukan tugas saya, dan dari dulu saya itu gak mau ikut campur urusan orang kalo orang itu gak minta. Lagian gak semua orang suka kalo urusannya itu ada orang lain yang ikut campur urusan dia, saya juga gitu gak suka kalo ada yang ikut campur urusan saya.. Saya dibilang 'sok' mentang-mentang jadi Pacarnya ketua. Yaelah, saya pacaran sama Kris sebelum dia jadi ketua dan saya juga ga terlalu setuju kalo dia jadi ketua, orang saya milih Yoyada kok. Lagian saya gak pernah tuh pacaran pas lagi belajar sidi eh ini dibilang pacaran mulu. Ih saya keseeel.

Abis itu gara-gara kesel saya ngajak sahabat saya keluar mau nemuin penjaga gereja, tapi kok sahabat saya rese banget gak mau di ajak keluar yaudah saya keluar aja eh pas di luar saya nengok sebelah udah ada segerombolan orang megang kue.

Yaelah. Kenapa sih tiap orang mau kasih saya kejutan gagal mulu? Gak pernah bener-bener berhasil. Hahaha. Tapi saya masuk ke dalem lagi, saya dimarah-marahin lagi. Kali ini saya ikutin aja permainan mereka saya sok marah padahal mah pengen ketawa ngakak. Trus tiba-tiba dari arah belakang saya denger nyanyian "Happy birthday to you..." yang ketiga kali. Rambut saya di acak-acakin. Muka saya penuh krim. Astaga.  Trus saya ngeniup lilinnya EH LILINNYA GABISA DI MATIIN PAS MATI NYALA LAGI. GITU GITU MULU. SAYA BETE:( HAHAHA. Disuruh ngepotong kue eh potongan kuenya mencong:(
Pengen nangis. Pengen ngakak. Abis gak nyangka, saya baru kenal mereka itu pun gak gitu deket tapi mereka mau di repotin sama pacar saya untuk bikin kejutan itu, pake bawa kue segala lagi.
Pengen teriak bilang makasih.
Pengen meluk mereka satu-satu rasanya. Saya kira mereka gak peduli. Orang mereka ngucapin aja saya udah seneng banget kok.

Sekali lagi makasih banyak teman-teman Pelajar Sidi. Ih sayang deh sama kalian({{}})

Dan khususnya makasih banyak buat Kris yang bener-bener repot sana-sini nyiapin kejutannya. Gak nyangka beneran deh.

Oh iya happy anniversary ke 5 bulan juga yapss!;)

Sinta.

Pesan

Nama

Email *

Pesan *

Penulis kece

  • Dewi Lestari
  • Esti Kinasih
  • Ilana Tan
  • Stephanie Zen
  • Windry Ramadhina

Blog Archive

YOU

Followers

Black Moustache

Pages

Blogger Templates